BUKANKAH PENGALAMAN GURU TERBAIK ?

Tulisan ini dikirim oleh Umar Azmar Mahmud Farig (Fakultas PMH 06, UIN Alauddin) melalui e-mail.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Kami sudah mengenalnya, mengetahui dengan sangat baik lewat kenyataan hidup yang kami lihat dan rasakan sendiri sebagai satu diantara pelaku huukum alam lainnya mereka keji, licik, munafik, dan acuh akan kehadiran kami yang tergeser dari pergolakan kekuatan materi. Inilah kami yang teraniaya, sebelumnya begitu mengagungkan dan mencoba menjadi seperti yang mereka inginkan, dengan harus meniadakan diri, kami diacuhkan , kalah dalam segala persaingan. Begitu berat, tertatih-tatih kami membawa kenyataan yang memilukaan ini. Malu, meski seperti inilah kenyataannya, mereka begitu egois untuk dapat menerima kami seperti apa adanya kami. Sudahlah…. Kami dipaksa untuk mengakui dan tetap berjalan diatas kenyataan ini. Karena bukti kebijaksanaan terlihat dari keberanian melanjutkan langkah bukan dengan berhenit dan menyerah dengan segalanya. Sekiranya disinilah letak keindahan dari cerita yang akan kita lantunkan dikehidupan lain kelak.

Wanita dalam literatur manapun selalu menempati posisi teratas dalam kategori keindahan alam. Lekukan tubuhnya kerapkali menimbulkan masalah pada kehidupan khalayak ramai. Meski terkadang tidak disadari, kehadirannya menjadi kiblat mata memandang, sebuah karya cipta sempurna dari yang maha sempurna. Penciptaannya sungguh merupakan sebuah anugerah.begitu mulia hingga tak aada yang mampu mencelanya. Mungkin karena semua ini bukan kebohongan dan mereka sadari, selanjutnya meereka dekat dengan keangkuhan. Pemujaan yang tiada hentinya mereka dapatkan menjadikan mereka yakin akan semuanya dan lupa bahwa mereka pun masih manusia, makhluk hina yang tercipta dari air kotor pun menjijikan. Tak berharga dan tiada ubahnya dengan kerendahahn lain yang ada dimuka bumi. Kelemaah lembutannya sungguh sangat rentan dengan kebohongan.

“Karena sendiri tarnyata menyakitkan, Adam akhirnya memohon kepada Tuhan untuk diciptakan baginya pasangan, maka lahirlah Hawa dari bagian tubuh Adam melalui kuasa Tuhan. Tulang rusuk yang tiada artinya pun menjadi pasangan yang begitu elok, sarat akan keindahan dan menjadi jawaban dari pertanyaan dimana letak keindahah sorga. Hingga pada akhirnya iblis datang dan menggoda Adam memakan buah pohon terlarang. Namun karena iblis mampu menawarkan kebahagiaan yang melebihi pemberian Tuhan ia gagal. Keteguhan hati Adam tidak kemudian menjadikan iblis menyerah, ia kembali dan dengan sasaran godaan yang berbeda. Hawa sebagai satu dari sekian banyak kebahagian yang diberikan Tuhan kepada Adam dilirik oleh iblis. Kerapuhannya tidak menjadikan iblis tidak mengalaami kesulitan masuk kedalam hatinya. Iblis berhasil lalu menjadikan Hawa bonekanya kaindahan yang dibalut sikap lemah lembut melunakkan keimanan Adam. Tergoda, keduanya kemudian mengunjungi pohon terlarang dan memakan buahnya. Iblis yang menjadikan Hawa budak mampu menodai keindahan sorga. Meski berat, Tuhan dengan menutup matanya mengusir Adam dari sorga. Makhluk ciptaann Tuhan yang sangat diagungkan segala makhluk lainnya berikut Tuhan sendiri, harus keluar dengan paksa dari sorga”.

Hawa dengan kelemah lembutannya mampu menjadikan Adam lupa dengan tugas yang diemban dalam penciptaannya sebagai makhluk Tuhan. Begitu indah dan memabukkan, segala yang dipancarkan olehnya adalah mulia dan sangat mungkin untuk mengantarkan keindahannya kearah yang diinginkannya.

Permasalahan kian rumit ketika dunia tidak hanya berisikan dua manusia, mereka yang terkutuk telah berkembang biak, Adam tidak lagi tergoda hanya dengan seorang Hawa, begitupun sebaliknya bukan lagi hanya seorang Adam yang hidup sebagai seorang lelaki, untuk digoda oleh Hawa. Keadaan ini pun membentuk strategi hidup dan pola masyarakat yang kian berwarna. Menggoda bukan lagi hanya dengan mendatangi dan membisikkan tawaran indah ketelinga target. Kehidupan yang ramai menjadikan kemandirian sebagai jawaban mutlak atas semuanya.

Kalian para wanita pernahkah, sedikit saja berfikir bahwa apa yang kalian lakukan sebagai makhluk sudah “keterlaluan”. Ssenyuman yang haanya kalian anggap sebagai satu dari sekian banyak ekspresi hati menjadikan kami begitu tersiksa. Butuh waktu untuk kemudian mampu sadar bahwa segala yang kalian lakukan adalah hal sama seperti yang disarankan oleh banyak lelaki.

Sudah lupakah kalian bagaimana kehadiran pertama kalian
Terlalu banyak yang telah kalian rusak
Haruskah kulihat masa lalu kalian
Benarkah yang telah terjadi seharusnya mendidik kita dimasa depan
Namun, kenapa kalian tidak
Kalian makhluk hina, lahir dari tanah
Saya ragu kalian kalian tidak tahu kalau tanah itu rendah
Kalian usir kami dari sorga
Harusnya kalian sadar dan pahami
Kalian itu lahir dari tulang rusuk dan atas permintaan kami
Bukan karena kalian mulia……


Dasar makhluk bodoh, kalian hidup diantara terlalu banyak kebohongan yang sadar atau tidak dihadirkan oleh kalian sendiri. Selalu berteriak dan merengek minta bantuan karena katanya disakiti. Padahal, realitasnya kalian yang menjajah, kalian yang menyakiti. Sadar atau tidak kalian harusnya tau kalau kalian terlalu egois terlalu banyak menuntut hingga akhirnya kami yang tersisihkan dari pergolakan, lelah untuk terus mengikutimu tolong jangan teruskan seperti ini kami sudah tidak mampu terlallu banyak yang kami korbankan, tinggalkan, dan acuhkan, hanya untuk berharap bahwa kalian patuh dengan hukum alam, taukah kalian disaat tertawa, saat kalian hidup sepertti apa adanya, kami sendiri, ditemani sepi dan gelap dan teraniaya. Toloong, jangan siksa kami lagi.jangan sakiti kami lagi, jangan senyum lagi pada kami, jangan lihat kami lagi. Jika ada cinta pada mata kalian, senyum kalian pada kami, yang terjajah, yang disakiti dan yang diacuhkan. Sadarkah kalian dulunya kalian tidak berhiarga, dari debu, hina, andai bukan karena Muhammad, kalian tidak akan seperti sekarang. Dasar makhulk tak tau diri, dulunya tak lebih rendah dari kotoran, kini menginjak kami yang memulaikan kalian. Kalian masih harus banyak belajar bahwa sejarah adalah bentuk peadaban yang merupakan guru terbaik untuk mendidik kalian dimasa depan tidak untuk hari ini.

Wajib bagi kalian tau bahwa hidup selalu punya aturan dan kalian satu diantara yang terikat diantaranya. Bahwa Adam butuh Hawa begitu pula sebaliknya, apa kalian tidak butuh kami ataukah tidak sadar bahwa serpihan Muhammad ada. Kami masih mau cukur kumis dan panjangkan janggut, menunduk dalam berjan dan menjauhkan diri dari jiwa tapi bagaimana dengan kalian, apakah kalian masih mau mengikuti syarat dasar penghianat, andai aku mampu akan kuputar waktu dan tidak akan ada seseorangpun kutugaskan untuk memuliakanmu dasar makhluk hina.

Kalian selalu berkata dengan nada dan bahasa yang sangat marah sembari menitikkan air mata ketika tersadarkan diri bahwa tengah dibohongi oleh kekasih hati. sesungguhnya kalian memang tengah dibohongi, hal itu tidak akan kugugat tidak pula kucaci. Sedikitpun, hal tersebut bukanlah sebuah kebohongan, sangat dapat diakui tangisan kalian memang bukan sebuah sandiwara. Namun, sadarkah kalian bahwa perkataan dengan nada dan bahasa yang sangat marah sembari menitikkan air mata tersebut merupakan bukti kebodohan kalian. “tai kucing yang berbalut pita tersirami parfum dan dihiasi dengan bunga aneka warna” itu kalian sangka pangeran tampan berkuda putih. Kalian tertipu dengan pita indah itu, wewangian parfum yang ditaburi diatasnya, dan bunga aneka warna yang kian memperindah tampilan luarnya. Sadarkah kalian “tai kucing” itu bukan tanpa sebab memakai balutan pita dan terus menghiasi dirinya, melainkan datang dari diri kalian sendiri. Kalian tidak akan pernah mampu untuk menerima “tai kucing” apa adanya, dengan bau busuk dan tampilan buruknya.

Meski tolak ukur kegamblangan itu secara subjekif datang dari kami, “tai kucing” berpenampilan apa adanya yang tidak pernah bisa kalian terima keberadaannya. Keraguan tetap selalu muncul dan bertanya, dapatkah kalian menerima semua kebenaran ini ?. kebenaran bahwa kalianlah sebab kunci mengapa para pria gemar berbohong. Perlu kalian ketahui bahwa hamper setiap manusia mampu berbohong jika diperlukan. Kalian membutuhkan kebohongan agar dapat lari dari kenyataan tentang tidak kunjung hadirnya pangeran tampan berkuda putih yang kerap kalian nantikan.

Dalam masa sekali hidup yang kurang lebih bila dirata-ratakan pada seluruh manusia berumur 50 tahun, pengalaman untuk dibohongi oleh kekasih hati memang sepertinya tidak cukup untuk membuat kalian sadar, dan berubah kemudian keluar dari kebodohan luar biasa ini. Belum lagi bila dibahas mengenai sejarah kaum kalian, entah dari masa romawi kuno maupun arab jahiliyah. Sejarah mencatat kaum kalian pada masa itu tidaklah lebih dari sekedar harta rampasan perang. Keadaan menceritakan posisi kalian bukanlah sepenting saat ini, selain menjadi corong-corong keturunan bagi para pria. Keberadaan kalian tidaklah lebih penting melainkan “fungsi vagina” yang kalian bawa dan melekat pada tubuh kalian. Sekedar hanya untuk memberikan kebahagiaan duniawi, melahirkan keturunan, menyusui, dan membinanya hingga tumbuh dewasa.

Hal ini memang berat untuk diakui, namun dari semua kenyataan yang telah diangkat seharusnya kalian mampu mencuri cerita lama dari wanita lain yang telah hidup sebelum kalian dan menjadikannya pelajaran berharga untuk kalian pahami. Ataukah kalian tidak sepakat dengan platform bahwa pengalaman adalah guru terbaik ?

Buat Sahabat-sahabat HPK..Jangan lupa kritik dan sarannya yah.....syukron, matur suwun, thanks, n terima kasih.. :D !!!!!!!



Artikel yang berhubungan



8 comments:

OEMARK,  Mengatakan... 18 Juni 2009 15.21  

mohon bimbingannya ! :D :D
kritik dan saran teman2 sangat saya butuhkan, guna perbaikan tulisan ini kedepannya.....
semoga bisa cepat masuk dapur penerbitan... do'ain yach !!!!! :D :D :D

rae_zen,  Mengatakan... 18 Juni 2009 21.34  

setuju.....pengalaman adalah guru paling berharga.....dg catatan....bukan hanya pengalaman pribadi....akan tetapi pengalaman orang lain pula harus kita jadikan sebagai guru kita....

HAPIA Mesir,  Mengatakan... 18 Juni 2009 21.35  

sobat....kl blm nikah,,,,lebih baik cepet2 nikah aja sobat....akan lebih baik....kl sobat masih study malahan lebih mendukung study tu sob.....

Yudie,  Mengatakan... 19 Juni 2009 02.45  

Ceritanya dalam banget neh...
Duuhh gimana komennya yaaa...
Tapi yang jelas memang wanita mempunyai keindahan yang sangat berpotensi menggoda pria. Tapi tidak semua wanita begitu yaaa....
Jadi sebagai pria, ya harus kuat2 iman deh... tetapi balik lagi ke kodrat, kelemahan pria ya di wanita ini...

Sastrocaster,  Mengatakan... 19 Juni 2009 06.44  

Memang sob pengalaman adalah guru terbaik...

oemark the Arthur,  Mengatakan... 19 Juni 2009 08.27  

@ HAPIA mesir: nikah ??, bukankah menjadi sebuah larangan manakala slah satu dari kedua insan yang ingin menunaikannya dinilai belum siap dalam setiap aspek persyaratannya ?, yah memberi nafkah contohnya.... lagian bukankah salah satu syarat nikah adalah didasari oleh cinta ?, truzz gimana bisa nemuin cintanya kalau si wanitanya berpandangan seperti yang dibahas dalam tulisan saya ??, dimesir mah mungkin gampang..... disini (makassar) selain semua yang saya tulis diatas, mahar yang berlebihan juga menjadi satu dari sekian banyak problem pernikahan... mohon bimbingannya yach!!:-t :-t
@yudie: iya sich bang.. ga semua wanita memang begitu.. but, bukankah satu dari sekian banyak syarat kebenaran adalah apa yang secara sadar maupun tidak disepakati oleh khalayak ramai ??
so... tidaklah menjadi sebuah kesalahan ketika saya mengeneralisasikannya... :-* :-*
@rae_zen: benar, pengalaman orang laen pun bisa koq menjadi guru untuk dipelajari... buruk atau baiknya pengalaman itu, selalu ada garansi untuk membenarkan bahwa pengalaman adalah guru terbaik... karena itulah saya bertanya kepada kaum yang menjadi sebab diusirnya kita dari sorga... koq ga bisa yah dia belajar dari pengalaman kaumnya sendiri ?, sadar ga kira2 dia bahwa dulu kaumnya pernah loh dinilai harta rampasan perang..... ~X( ~X( ~X(

CÜpú kisяÜh,  Mengatakan... 22 September 2009 14.33  

Untuk khilaf yg sempat terucap
Pintu maaf selalu kuharap
Di Hari suci nan fitri ini, Kita cuci hati, Kita buka pintu maaf.

█▓▒░ Selamat Idul Fitri 1430 H░▒▓█
█▓▒░Mohon maaf lahir dan batin....░▒▓█

habib sr,  Mengatakan... 31 Oktober 2013 08.04  

https://drive.google.com/file/d/0B9EKL-RYKW9MdTNzQ3VCRVhmNzQ/edit?usp=sharing

Posting Komentar

..:: Bisnis ::..

..:: Postingan Terbaru ::..

..:: Komentar ::..

  © hpk_uin@yahoo.com Template by Ourblogtemplates.com 2008

Kembali ke: